Apa Perbedaan JHT dengan Jaminan Pensiun BPJS Ketenagakerjaan? Ini Penjelasannya

Kamis, 03 Maret 2022 | 04:10 WIB   Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie
Apa Perbedaan JHT dengan Jaminan Pensiun BPJS Ketenagakerjaan? Ini Penjelasannya


KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Ada banyak program jangka panjang di dalam BPJS Ketenagakerjaan. Dua di antaranya yakni Jaminan Hari Tua (JHT) dan Jaminan Pensiun (JP). 

Banyak yang salah mengira, kedua program ini memiliki manfaat yang sama. Padahal, JHT dan JP berbeda. 

Perbedaan JHT dan JP

1. Jaminan Hari Tua (JHT)

Mengutip informasi di laman indonesiabaik.id, JHT merupakan program perlindungan yang diselenggarakan dengan tujuan untuk menjamin agar peserta menerima uang tunai apabila memasuki masa pensiun, mengalami cacat total tetap, atau meninggal dunia.

Manfaat Jaminan Hari Tua berupa uang tunai yang besarnya adalah akumulasi seluruh iuran yang telah dibayarkan ditambah dengan hasil pengembangannya. 

Adapun uang tunai dari manfaat Jaminan Hari Tua dapat dibayarkan sekaligus dan sebagian. Uang tunai yang dibayarkan sekaligus apabila peserta:  

  • Mencapai usia 56 tahun
  • Berhenti bekerja karena mengundurkan diri dan sedang tidak aktif bekerja dimanapun
  • Terkena pemutusan hubungan kerja, dan sedang tidak aktif bekerja dimanapun
  • Meninggalkan wilayah Indonesia untuk selamanya
  • Cacat total tetap, atau meninggal dunia. 

Baca Juga: Serikat Pekerja akan Sampaikan Usulan Revisi Permenaker 2/2022 tentang JHT

2. Jaminan Pensiun (JP)

Berbeda dengan JHT, Jaminan Pensiun BPJS adalah program perlindungan yang diselenggarakan untuk mempertahankan derajat kehidupan yang layak pada saat peserta kehilangan atau berkurang penghasilannya karena memasuki usia pensiun atau mengalami cacat total tetap. 

Manfaat Jaminan Pensiun yakni berupa uang tunai yang dibayarkan setiap bulan dan atau sekaligus apabila peserta memasuki usia pensiun, cacat total tetap atau meninggal dunia. 

Baca Juga: Cara Daftar BPJS Kesehatan Tanpa Antre, Buka Aplikasi Mobile JKN

Perbedaan lainnya antara Jaminan Pensiun BPJS dan Jaminan Hari Tua adalah terkait besaran iuran yang harus dibayarkan peserta. Iuran JHT dibayarkan pemberi kerja sebesar 3,7 persen dari upah sebulan ditambah iuran pekerja sebesar 2 persen dari upah sebulan.  

Sedangkan iuran JP BPJS Ketenagakerjaan dibayarkan oleh pemberi kerja sebanyak 2 persen dari upah sebulan dan oleh pekerja sebesar 1 persen dari upah sebulan.

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru