Anjing Tertular Cacar Monyet, WHO Cemas Virus Bermutasi ke Arah yang Lebih Berbahaya

Kamis, 18 Agustus 2022 | 11:26 WIB   Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie
Anjing Tertular Cacar Monyet, WHO Cemas Virus Bermutasi ke Arah yang Lebih Berbahaya

ILUSTRASI. WHO pada hari Rabu (17/8/2022) menyerukan agar orang yang terinfeksi cacar monyet untuk menghindari hewan peliharaan. REUTERS/Dado Ruvic


KONTAN.CO.ID - JENEWA. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) pada hari Rabu (17/8/2022) menyerukan agar orang yang terinfeksi cacar monyet untuk menghindari hewan peliharaan. Peringatan ini menyusul ditemukannya kasus pertama cacar monyet yang penularannya dilaporkan dari manusia ke anjing.

Mengutip euronews, seekor anjing peliharaan di Prancis telah tertular cacar monyet dalam apa yang diyakini sebagai penularan penyakit manusia-hewan pertama, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan oleh jurnal medis Lancet.

Hewan tersebut, seekor greyhound Italia, diyakini telah tertular virus akibat berbagi tempat tidur dengan pemiliknya yang terinfeksi.

Pemiliknya, yang keduanya adalah pria yang berhubungan seks dengan pria yang tinggal di Paris, adalah pasangan dalam hubungan non-eksklusif dan tertular virus monkeypox dari kontak seksual pihak ketiga.

Hewan peliharaan, yang telah tidur di tempat tidur pasangan itu, mengalami luka pada kulitnya 12 hari setelah timbulnya gejala mereka. Hewan itu kemudian dinyatakan positif cacar monyet melalui tes PCR.

Baca Juga: Anak-Anak Lebih Rentan Terkena Cacar Monyet, Orangtua Wajib Waspada
 
"Ini adalah kasus pertama yang dilaporkan dari penularan dari manusia ke hewan ... dan kami percaya ini adalah kasus pertama dari anjing yang terinfeksi," jelas Rosamund Lewis, pimpinan teknis WHO untuk cacar monyet, seperti yang dilansir dari Arab News.

Para ahli, jelasnya, telah menyadari risiko teoretis bahwa lompatan seperti itu dapat terjadi, dan bahwa lembaga kesehatan masyarakat telah menasihati mereka yang menderita penyakit itu untuk mengisolasi diri dari hewan peliharaan mereka.

Selain itu, dia mengatakan “pengelolaan limbah sangat penting” untuk menurunkan risiko kontaminasi hewan pengerat dan hewan lain di luar rumah.

Sangat penting, katanya, bagi orang-orang untuk memiliki informasi tentang cara melindungi hewan peliharaan mereka, serta cara mengelola limbah mereka sehingga hewan secara umum tidak terkena virus cacar monyet.

Ketika virus melompati penghalang spesies, seringkali memicu kekhawatiran bahwa mereka dapat bermutasi ke arah yang lebih berbahaya.

Baca Juga: Eropa Mempertimbangkan Penghematan Dosis Vaksin Cacar Monyet

Lewis menekankan bahwa sejauh ini tidak ada laporan yang terjadi dengan monkeypox.

Namun, dia mengakui, “Tentu saja segera setelah virus berpindah ke pengaturan yang berbeda di populasi yang berbeda, jelas ada kemungkinan bahwa virus itu akan berkembang secara berbeda dan bermutasi secara berbeda.”

Perhatian utama berkisar pada hewan di luar rumah.

"Situasi yang lebih berbahaya adalah di mana virus dapat berpindah ke populasi mamalia kecil dengan kepadatan hewan yang tinggi," kata direktur kedaruratan WHO Michael Ryan kepada wartawan.

Dia menambahkan, “Melalui proses satu hewan menginfeksi hewan berikutnya dan berikutnya dan berikutnya Anda melihat evolusi virus yang cepat.”

Dia menekankan bahwa ada sedikit alasan untuk khawatir tentang hewan peliharaan rumah tangga.

"Saya tidak berharap virus berevolusi lebih cepat pada satu anjing daripada pada satu manusia," katanya.

Baca Juga: Cacar Monyet Bisa Menyebar dengan Tiga Cara, Ketahui Bagaimana Menghindarinya

Dia juga menambahkan bahwa meski kita harus tetap waspada, hewan peliharaan bukanlah risiko.

Monkeypox menerima namanya karena virus itu awalnya diidentifikasi pada monyet yang dipelihara untuk penelitian di Denmark pada tahun 1958, tetapi penyakit ini ditemukan pada sejumlah hewan, dan paling sering pada hewan pengerat.

Penyakit ini pertama kali ditemukan pada manusia pada tahun 1970 di Republik Demokratik Kongo, dengan penyebaran sejak itu terutama terbatas pada negara-negara Afrika Barat dan Tengah tertentu.

Namun pada bulan Mei, kasus penyakit yang menyebabkan demam, nyeri otot dan lesi kulit seperti bisul besar, mulai menyebar dengan cepat ke seluruh dunia, terutama di antara pria yang berhubungan seks dengan pria.

Di seluruh dunia, lebih dari 35.000 kasus telah dikonfirmasi sejak awal tahun di 92 negara, dan 12 orang telah meninggal, menurut WHO, yang telah menetapkan wabah itu sebagai darurat kesehatan global.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru