Anggota Parlemen Rusia Minta Militer Menyerang Kedubes AS di Ukraina

Minggu, 26 Juni 2022 | 05:55 WIB Sumber: Newsweek
Anggota Parlemen Rusia Minta Militer Menyerang Kedubes AS di Ukraina


KONTAN.CO.ID -  Anggota parlemen Rusia dilaporkan mengatakan bahwa kedutaan besar Amerika di Kyiv harus dihancurkan sebagai pembalasan atas pasokan sistem roket AS ke Ukraina.

Yury Shvytkin, wakil ketua komite pertahanan parlemen Rusia, mengatakan kepada outlet berita Rusia Lenta.ru bahwa pengiriman Sistem Roket Artileri Mobilitas Tinggi (HIMARS) ke pasukan Ukraina menunjukkan bahwa AS "bergerak selangkah demi selangkah menuju Perang Dunia Ketiga. "

Kyiv mengatakan pada hari Kamis bahwa batch pertama dari sistem telah tiba dan lebih banyak sistem peluncuran roket diharapkan dari sekutu Barat.

Shvytkin mengatakan Moskow harus merespons dengan keras terhadap semua negara yang memasok senjata kepada pasukan Ukraina untuk memerangi Rusia dan bahwa pasukan Moskow seharusnya tidak hanya menghancurkan infrastruktur.

“Saya pikir pusat pengambilan keputusan utama adalah Kedutaan Besar AS. Saya pikir cepat atau lambat ini akan menjadi target angkatan bersenjata Rusia,” katanya, serta untuk pasukan Donetsk yang didukung Rusia dan Republik Rakyat Luhansk.

Baca Juga: Gagal Bendung Serangan Rusia, Ukraina Kehilangan Distrik Utama di Selatan Lysychansk

"Posisi saya adalah bahwa perlu untuk menghancurkan markas pemerintah di Kyiv," katanya, "Ya, pekerjaan ini sedang dilakukan oleh Kementerian Pertahanan, tetapi serangan yang lebih besar perlu dilakukan," terangnya.

Newsweek telah menghubungi Departemen Luar Negeri AS untuk memberikan komentar.

HIMARS adalah sistem senjata jarak jauh yang kuat yang diharapkan Kyiv dapat membantu membalikkan keadaan dalam perjuangannya melawan Rusia. Ukraina mengatakan sistem itu diperlukan untuk menghadapi sistem roket Rusia yang digunakan di wilayah Donbas timur.

AS khawatir tentang eskalasi konflik dan mengatakan telah diyakinkan oleh Kyiv bahwa senjata yang dipasoknya tidak akan digunakan untuk menyerang posisi di Rusia.

Tetapi Shvytkin mengatakan bahwa jangkauan HIMARS hingga 50 mil akan memungkinkan pasukan Ukraina "mencapai wilayah negara kita."

Dia menambahkan bahwa terlepas dari janji Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky bahwa dia tidak akan menyerang wilayah Rusia, "Anda tidak bisa mempercayainya."

Baca Juga: Jerman Ingin Manfaatkan Nord Stream 2 di Wilayahnya, Rusia Wanti-wanti Jalur Hukum

Namun, Shvytkin bersikeras bahwa pertahanan udara dan peralatan perang elektronik Rusia, yang menurut Lenta mengacu pada peluncur roket ganda Hurricane dan Smerch Moskow, dapat melawan ancaman yang ditimbulkan oleh HIMARS.

Pada hari Kamis, Menteri Pertahanan Ukraina Oleksii Reznikov menyatakan terima kasihnya kepada Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin "untuk alat-alat yang kuat ini", bahwa "musim panas akan menjadi panas bagi penjajah Rusia," tambahnya.

Juga pada hari Kamis, AS mengumumkan lebih banyak senjata untuk Ukraina dalam kesepakatan US$ 450 juta yang akan mencakup kapal patroli, sistem roket dan amunisi tambahan.

Itu terjadi hanya seminggu setelah Presiden Joe Biden mengumumkan US$ 1 miliar senjata baru dan dukungan untuk Ukraina.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Editor: Noverius Laoli

Terbaru