Ekonomi

Analis sebut menyusutnya pasokan membuat harga batubara menanjak

Jumat, 11 Juni 2021 | 08:15 WIB   Reporter: Achmad Jatnika
Analis sebut menyusutnya pasokan membuat harga batubara menanjak

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Harga batubara ICE Newcastle kontrak Juli 2021 kembali naik ke level US$ 118,50 per metrik ton di hari Rabu (9/6). Secara year to date (ytd) harga batubara ini naik 47,94%, dari US$ 80,10 per metrik ton di akhir tahun 2020.

Selama bulan Juni 2021, harga batubara termal ICE Newcastle kontrak Juli naik 5,8%, dari level US$ 112 per metrik ton. Menurut Analis Phillip Sekuritas Michael Filbery, kenaikan harga batubara saat ini didukung oleh ekspektasi menyusutnya pasokan di pasar, di tengah meningkatnya permintaan batubara di kawasan Asia Pasifik.

Berkurangnya restriksi pada pembangkit listrik tenaga batubara juga dinilai menjadi katalis positif terhadap permintaan batubara. Selain itu, dari India melandainya angka harian positif Covid-19 juga meningkatkan peluang pulihnya permintaan terhadap batubara di India.

Baca Juga: Harum Energy (HRUM) tebar dividen Rp 100 miliar, simak jadwal lengkapnya

“Pasokan batubara di China juga semakin mengetat akibat mulai memasuki musim hujan yang membatasi kemampuan aktivitas penambangan,” kata Michael kepada Kontan, Kamis (10/6).

Untuk tetap di level premium, Ia menilai bahwa faktor musim penghujan dan prospek meningkatnya permintaan batubara di Asia masih menjadi faktor pendukung.

Akan tetapi, menurutnya faktor perbaikan rantai pasok batubara di penghujung kuartal II/2021 hingga kuartal III/2021 juga dapat menstabilkan harga batubara, seiring dengan cuaca di Indonesia yang mulai memasuki kemarau sehingga restriksi pada supply menjadi berkurang.

Di jangka pendek, Michael Filbery melihat bahwa batubara masih akan bergerak di rentang harga US$ 110 – US$ 120 per metrik ton.

Selanjutnya: Harga logam industri tersulut perbaikan ekonomi China

 

Editor: Tendi Mahadi
Tag
Terbaru