AirAsia Ride akan Ekspansi ke Indonesia Jelang Akhir Tahun Ini

Kamis, 15 September 2022 | 06:30 WIB Sumber: Nikkei
AirAsia Ride akan Ekspansi ke Indonesia Jelang Akhir Tahun Ini


KONTAN.CO.ID -  KUALA LUMPUR. CEO Capital A Tony Fernandes mengatakan pada hari Selasa bahwa AirAsia Ride akan berekspansi ke Indonesia dan Singapura pada akhir tahun ini, sebagai upaya untuk meningkatkan persaingan dengan perusahaan ride-hailing regional, Gojek dan Grab.

AirAsia Ride, yang saat ini tersedia di Malaysia dan ibu kota Thailand, Bangkok, akan meluncurkan bisnisnya di Indonesia dalam waktu dua bulan, kata Fernandes, seraya menambahkan bahwa pihaknya juga akan mendapatkan izin operasi ride-hailing di Singapura pada akhir tahun.

Grab yang berbasis di Singapura dan Gojek Indonesia, setengah dari gabungan penyedia aplikasi super GoTo, mendominasi bisnis ride-hailing di Asia Tenggara.

Sejak diluncurkan di Kuala Lumpur pada Agustus 2021, AirAsia Ride mengatakan telah menyelesaikan 2 juta perjalanan menggunakan 53.000 pengemudi. Fernandes mengatakan perusahaan juga sedang mencari operator ride-hailing untuk akuisisi potensial untuk mendorong pertumbuhannya di wilayah tersebut.

Baca Juga: Ada Grab, Shopee Hingga Gojek, Ini Deretan Super App Jawara di Asia Tenggara

"Kecepatan ke pasar adalah yang kedua bagi kami, tetapi kami tidak ingin membangun semuanya sendiri," katanya pada konferensi pers di Kuala Lumpur. 

"Kami mungkin berkolaborasi, atau mencari peluang anorganik di mana kami dapat menemukan teknologi dan keahlian yang tepat," tambahnya. 

"Roma tidak dibangun dalam sehari. Saya tahu kami kecil di sektor ride-hailing, tapi sebelumnya kami kecil di industri penerbangan," kata Fernandes, pendiri AirAsia.

Dia juga mengumumkan bahwa pengemudi perusahaan akan memenuhi syarat untuk pekerjaan penuh waktu, yang berarti mereka akan diberikan tunjangan dan tunjangan pensiun yang serupa dengan karyawan AirAsia. 

"Ini adalah bagian dari strategi kami untuk menarik dan mempertahankan pengemudi sambil memenuhi permintaan yang melonjak untuk e-hailing," kata Fernandes.

Pengemudi penuh waktu akan diberikan gaji pokok, dengan cakupan asuransi dan kontribusi tabungan pensiun. Tetapi mereka akan diminta untuk berkomitmen secara eksklusif pada AirAsia Ride dan tidak dapat bekerja untuk pesaing.

Baca Juga: CEO AirAsia Optimistis, Perjalanan Internasional akan Tetap Tumbuh di Tengah Omicron

"Bulan lalu, kami menjadi yang pertama di wilayah ini yang menawarkan pekerjaan penuh waktu kepada para pengendara pengantar pertunjukan, dan hari ini kami memperingati tahun pertama AirAsia Ride beroperasi dengan mengumumkan langkah lain yang belum pernah terjadi sebelumnya -- untuk menawarkan pekerjaan penuh waktu kepada semua pengemudi AirAsia Ride yang memenuhi syarat sebagai baiklah," kata Fernandes.

Ekspansi ride-hailing datang karena Capital A, sebelumnya AirAsia Group, telah mengalami tahun yang penuh keuangan

Untuk paruh pertama tahun 2022, dilaporkan kerugian bersih sebesar 1,8 miliar ringgit (US$399 juta), melebar dari kerugian 1,3 miliar ringgit pada periode yang sama tahun lalu, karena biaya bahan bakar dan pemeliharaan meningkat.

Editor: Noverius Laoli

Terbaru