Global

Afrika Selatan tembus 1 juta kasus virus corona (Covid-19)

Selasa, 29 Desember 2020 | 04:30 WIB Sumber: Al Jazeera
Afrika Selatan tembus 1 juta kasus virus corona (Covid-19)

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Afrika Selatan telah melaporkan setidaknya satu juta kasus virus corona sejak mengonfirmasi kasus pertamanya pada Maret, Kementerian Kesehatan mengatakan Minggu malam, hanya beberapa hari setelah varian virus baru yang menyebar lebih cepat dipastikan menyebar di negara itu.

"Hari ini, kami telah melanggar satu juta kasus kumulatif COVID-19 di Afrika Selatan, dengan total kumulatif 1.004.413 kasus yang dilaporkan," kata kementerian itu dalam sebuah pernyataan dikutip dari Aljazeera.

Jumlah total kematian naik menjadi 26.735.

Wabah di negara yang paling parah terkena dampak di Afrika tampaknya dipercepat dengan satu juta kasus terjadi sembilan hari setelah negara itu melaporkan 900.000 kasus. Afrika Selatan membutuhkan waktu dua minggu untuk mencapai 900.000 kasus, dibandingkan dengan 800.000 pada awal Desember.

Beberapa rumah sakit dan pusat medis telah melaporkan bangsal yang dipenuhi pasien dengan banyak petugas kesehatan membatalkan liburan mereka untuk menangani masuknya pasien dalam jumlah besar.

Mediclinic International, di antara tiga jaringan rumah sakit swasta teratas Afrika Selatan, mengatakan pada hari Minggu bahwa peningkatan kasus yang parah telah menempatkan tekanan besar pada sumber daya perawatan kesehatannya termasuk staf, peralatan dan tempat tidur untuk pasien yang sakit parah.

Baca Juga: Jurnalis China yang melaporkan virus corona di Wuhan dipenjara 4 tahun

“Jumlah pasien yang mencari perawatan di rumah sakit kami telah melebihi jumlah sebelumnya selama puncak pertama dan mayoritas unit ICU dan Perawatan Tinggi kami beroperasi pada kapasitasnya,” kata perusahaan itu, mengacu pada provinsi Western Cape.

Varian baru, disebut sebagai 501.V2, ditemukan oleh tim ilmuwan di sekitar Afrika Selatan yang telah melacak genetika virus tersebut. Varian tersebut tampaknya difokuskan di selatan dan tenggara negara itu dan telah mendominasi temuan dari sampel yang dikumpulkan sejak Oktober, kata mereka.

Dewan Komando Virus Corona, badan pemerintah teratas yang memantau penyakit, bertemu pada hari Minggu untuk memutuskan apakah tindakan lebih lanjut seperti penguncian yang lebih ketat atau aturan yang lebih ketat pada pergerakan publik harus diberlakukan, menurut media lokal News24. Presiden Cyril Ramaphosa dapat memberikan pidato di televisi akhir pekan ini.

Jumlah kasus harian di Afrika Selatan telah melewati puncak Juli. Pada 25 Desember, dilaporkan 14.796 kasus. Sejak varian baru diumumkan, beberapa negara telah membatalkan penerbangan ke negara tersebut, dan melarang warga negara Afrika Selatan. Afrika Selatan telah melaporkan kasus COVID-19 terbanyak di Afrika, diikuti oleh Maroko dan Mesir.

Selanjutnya: Gawat! Makin menyebar ke dunia, ini daftar negara yang melaporkan varian baru corona

 

Editor: Handoyo .
Terbaru