Ada Apa di Dalam Museum Perang Dingin di Berlin?

Rabu, 30 November 2022 | 11:47 WIB Sumber: DW.com
Ada Apa di Dalam Museum Perang Dingin di Berlin?

ILUSTRASI. Berlin mendirikan museum yang bertujuan untuk menghidupkan kembali sejarah Perang Dingin. REUTERS/Maxim Shemetov


KONTAN.CO.ID - BERLIN. Selama lebih dari 40 tahun, Berlin berada di garis depan Perang Dingin. Di sinilah para pembangkang Jerman Timur merencanakan pelarian mereka ke Jerman Barat. Berlin juga menjadi tempat mata-mata Amerika dan Soviet merencanakan dan membuat rencana.

Kini, ibu kota Jerman tersebut mendirikan museum yang bertujuan untuk menghidupkan kembali sejarah Perang Dingin.

Melansir DW, Museum Perang Dingin, yang terletak di Unter den Linden 14, terletak hanya beberapa ratus meter dari tempat Tembok Berlin pernah berdiri. Museum Perang Dingin ini adalah yang pertama di dunia.

Sementara institusi lain mencakup aspek-aspek dari sejarah yang sama. Museum Stasi di Leipzig, misalnya, yang mengamati polisi rahasia Jerman Timur yang terkenal kejam. 

Tujuan Museum Perang Dingin adalah untuk memberikan ikhtisar yang interaktif dan menghibur tentang periode kritis ini kepada para pengunjung, tanpa perlu membaca sejarah sebelumnya.

Di pintu masuk museum, terdapat Tirai Besi simbolis yang menutupi dinding depan museum. Di dalamnya ada terowongan yang memuat gambar politisi Perang Dingin. Sebut saja Harry S. Truman, Winston Churchill, dan Joseph Stalin sampai era Helmut Kohl, Mikhail Gorbachev dan Ronald Reagan.

Baca Juga: Zelensky: Selama Masih Memiliki Rudal, Rusia Tidak Akan Pernah Diam

Di bagian Spionase, Perlombaan Luar Angkasa, Perang Vietnam, dan Pelucutan Senjata Nuklir, pengunjung dapat memanfaatkan video sejarah dan rekonstruksi dramatis dari momen-momen penting dalam Perang Dingin.

Di ruangan ini, pengunjung dapat mengenakan headset realitas virtual yang membawa kembali peristiwa beberapa dekade silam di Berlin. Pengunjung dapat mengikuti pengalaman (yang diciptakan kembali) dari penjaga perbatasan Jerman Timur Hans Conrad Schumann saat dia membelot ke Berlin Barat sesaat sebelum Tembok Berlin dibangun, dengan melompati barikade kawat berduri. Momen ini diabadikan dalam foto terkenal di dunia untuk Life Magazine.

Pengunjung dapat menyinkronkan ponsel cerdas mereka ke sebagian besar pameran untuk mendengar laporan saksi mata asli dari waktu tersebut atau mengatur tampilan augmented reality.

Baca Juga: Senjata Energi Putin Bakal Tewaskan Lebih Banyak Warga Eropa Dibanding Perang Ukraina

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru