3 Mata Uang Kripto Ini Punya Prospek Lebih Cerah Ketimbang Shiba Inu

Selasa, 28 Desember 2021 | 11:20 WIB Sumber: The Motley Fool
3 Mata Uang Kripto Ini Punya Prospek Lebih Cerah Ketimbang Shiba Inu


KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Tidak dapat disangkal, Shiba Inu adalah investasi monster bagi para pedagang cryptocurrency yang masuk ke token ini sejak awal tahun 2021. Namun, tahun depan bisa menjadi cerita yang berbeda, mengingat kegunaan koin meme yang terbatas di luar daya tariknya yang baru. 

Selain Shiba Inu, ada sejumlah mata uang kripto lain yang bisa mendapat perhatian lebih. Misalnya, Decentraland (MANA), Terra (LUNA), dan Gemini Dollar (GUSD). Ketiga kripto ini terbang di bawah radar untuk saat ini. Akan tetapi, mereka semua memiliki potensi yang lebih baik daripada Shiba Inu.

Berikut penjelasan lebih jauh mengenai Decentraland, Terra, dan Gemini, seperti yang dilansir dari The Motley Fool:

Decentraland

Decentraland adalah salah satu dunia virtual yang populer yang dibangun di atas teknologi blockchain. Ada sekitar 300.000 pemain aktif bulanan yang nongkrong di Decentraland sejauh ini. 

Orang-orang bebas berkeliaran di sekitar penggalian digital, tetapi jika Anda ingin membeli sebidang tanah, memperdagangkan barang digital, atau memonetisasi kehadiran Anda yang ditingkatkan, Anda harus menyelesaikan perdagangan Anda dengan MANA, mata uang resmi Decentraland. Saat ini, kira-kira sepertiga dari pengguna bulanannya memiliki beberapa MANA.

Baca Juga: Melonjak 35%, Harga Shiba Inu Siap Terbang Tinggi?

Sebagai token tata kelola resmi pengalaman, popularitas Decentraland harus tumbuh seiring permainan. Ini adalah kripto dengan fundamental yang nyata, sesuatu yang membuat investasi dalam koin game menarik bagi investor tradisional. Jika game terus menemukan audiensnya, maka mata uang dunianya akan terus terapresiasi. 

Jika keadaan berjalan sebaliknya, tidak ada yang akan terkejut melihatnya terdepresiasi. Momentum ada di pihaknya, karena jumlah pengguna aktif dalam game telah berlipat ganda sejak musim semi. 

Decentraland bahkan menyelenggarakan festival musik virtual dua bulan lalu yang menarik lusinan aksi dan dipimpin oleh Deadmau5 dan Paris Hilton.

Baca Juga: Tahun Ini Gagal, Harga Bitcoin Tembus US$ 100.000 di Tahun Depan?

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru