kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45920,31   -15,20   -1.62%
  • EMAS1.347.000 0,15%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

3 Cara Berbisnis Sejak Kecil dari Robert Kiyosaki, Bisa Diajarkan ke Anak-Anak


Senin, 20 Februari 2023 / 11:54 WIB
3 Cara Berbisnis Sejak Kecil dari Robert Kiyosaki, Bisa Diajarkan ke Anak-Anak
ILUSTRASI. Penulis buku ternama Rich Dad Poor Dad Robert Kiyosaki membeberkan kisahnya yang menarik saat dia masih anak-anak.

Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - Banyak orang yang penasaran, seperti apa para investor sukses saat masih anak-anak. Apakah mereka sudah menghasilkan uang sedari kecil, atau sebaliknya?

Penulis buku ternama Rich Dad Poor Dad Robert Kiyosaki membeberkan kisahnya yang menarik saat dia masih anak-anak. 

Melansir laman Richdad.com, Kiyosaki bercerita bahwa pada saat dirinya masih kecil, dia memiliki hak istimewa untuk belajar dari dua pria tentang uang. 

"Poor Dad saya, ayah kandung saya, adalah pria pekerja keras yang luar biasa yang sangat saya cintai. Tapi dia tidak tahu bagaimana uang bekerja, dan dia berjuang secara finansial hampir sepanjang hidupnya meskipun dia memiliki pekerjaan pemerintah bergaji tinggi. Jika saya mengikuti nasihat poor dad saya dalam hal uang, saya tidak akan kaya hari ini," paparnya.

Sementara, Rich Dad saya adalah ayah sahabat saya. Rich dad adalah seorang jutawan mandiri yang membangun kerajaan hotel di Hawaii dari nol. Dia belajar tentang bagaimana uang bekerja dengan bekerja di toko keluarganya dari sejak anak-anak, dan dia menerapkan pelajaran itu ke bisnisnya sendiri hingga sukses besar. Dia mengajari putranya, Mike, dan saya, banyak hal tentang uang. 

"Hari ini, saya kaya karena pelajaran yang diajarkan ayah kaya saya tentang uang," tambahnya.

Baca Juga: 4 Ajaran Robert Kiyosaki untuk Orang Tua yang Ingin Anaknya Sukses secara Finansial

Berbisnis sejak kecil

Ketika Kiyosaki masih kecil - sekitar 9 tahun - Mike dan dirinya memiliki ide untuk menyewakan buku komik. Setelah mereka memiliki koleksi buku komik untuk disewakan, dan memilih lokasi yang akan digunakan untuk perpustakaan, mereka mempekerjakan adik perempuan Mike untuk menjadi kepala perpustakaan buku komik mereka.

"Kami menagih setiap anak 10 sen untuk masuk ke perpustakaan, yang buka mulai pukul 14:30 sampai 16:30 setiap hari sepulang sekolah. Pelanggan kami dapat membaca komik sebanyak yang mereka inginkan dalam dua jam. Itu sangat murah bagi mereka karena, pada saat itu, harga komik masing-masing 10 sen. Banyak pembaca kami dapat menyelesaikan lima atau enam dalam dua jam," ceritanya.

Adik Mike akan memeriksa anak-anak saat mereka pergi untuk memastikan mereka tidak membawa pulang buku komik apa pun. Dia juga menyimpan buku-buku itu, mencatat berapa banyak anak yang muncul setiap hari, siapa mereka, dan mencatat setiap komentar yang mungkin mereka miliki.

Pada waktu itu, Mike dan Kiyosaki mendapatkan pendapatan rata-rata US$ 9,50 per minggu selama periode tiga bulan. 

"Kami membayar saudara perempuan Mike satu dolar seminggu dan mengizinkannya membaca komik secara gratis, yang jarang dia lakukan karena dia selalu belajar," jelasnya. 

Baca Juga: Bingung Bagaimana Memulai Bisnis Pertama? Coba Cara Robert Kiyosaki Ini

Kemudian, Mike dan Kiyosaki menepati perjanjian dengan bekerja di toko setiap hari Sabtu dan menyimpan semua buku komik dari toko yang berbeda. Mereka bahkan mencoba membuka kantor cabang, tetapi tidak pernah menemukan seseorang yang dapat dipercaya dan berdedikasi seperti saudara perempuan Mike.

Akhirnya mereka menutup usaha tersebut. Namun, bisnis itu mengajari cara membuat uang bekerja untuk mereka, bahkan di usia dini.

"Dengan memulai perpustakaan buku komik, kami mengendalikan keuangan kami sendiri, tidak bergantung pada majikan. Bagian terbaiknya adalah bisnis kami menghasilkan uang untuk kami, bahkan saat kami tidak berada di sana secara fisik. Uang kami bekerja untuk kami," paparnya.



TERBARU

×